-->

Iklan InFeed

Warga Search

Hukrim

Residivis Curat 270 Juta dalam Waktu 13 Hari Akhirnya di Ringkus Tim Puma Polres Lobar

Cyber Media
21/08/20, 15:51 WIB Last Updated 2020-08-21T08:52:23Z
Wargata.com, NTB,- Tim puma Polres Lombok Barat berhasil membekuk pelaku pencurian dengan pemberatan (CURAT) berinisial K (29) yang berlokasi di Dusun Pegilen Desa Kuranji Kecamatan Labuapi Kabupaten Lobar.

Korban adalah seorang lelaki berinisial M (51) yang beralamat di Dusun, Gelogor Timur Desa Gelogor Kecamatan Kediri Kabupaten Lombok Barat.

Kejadian tersebut berawal, dimana Korban bangun untuk melaksanakan sholat tahajud dan membuka pintu gerbang belakang rumahnya untuk berwudhu, selesai melaksanakan Sholat Korban kembali tertidur, sekitar pkl 04.00 wita korban terbangun karena mendengar istri korban berteriak maling-maling. Namun pelaku berhasil kabur melalui Jendela rumah korban.

Adapun barang yang diambil oleh pelaku adalah 1 buah tas dan selempang biru berisikan Uang Tunai sejumlah Rp. 270.000.000,-, 1 unit Hp Merk Nokia 150 warna hitam,  "ungkap Kasat Reskrim Polres Lobar DHAFID SHIDDIQ,S.H., S.I.K. saat ditemui di ruang kerjanya.

Dijelaskan bahwa saat kejadian korban sempat melakukan pengejaran pelaku namun pelaku berhasil melarikan diri ke areal persawahan arah selatan dan akhirnya tidak berhasil ditemukan.
“Jika di kalkulasikan dari kejadian tersebut korban mengalami kerugian sekitar Rp 270.200.000,- ( dua ratus tujuh puluh juta dua ratus ribu rupiah ),” jelasnya.

Pelaku berhasil diamankan bermula dari penyelidikan dengan meminta keterangan saksi serta korban, dan tim puma polres lobar pun memperoleh info yang diduga sebagai pelaku pencurian, kemudian kami mendalami informasi tersebut.

"Tepatnya Rabu tanggal 19 Agustus 2020 sekira pukul 15.00 Wita, Tim kami membekuk pelaku dirumahnya tanpa ada perlawanan, kemudian pelaku mengakui bahwa memang benar dia pernah melakukan aksi pencurian tersebut bersama dengan seorang rekannya inisial SR yang saat ini masih dilakukan pengejaran," ujarnya.

“Saat ini Pelaku dan barang bukti kami amankan di Mako Polres Lobar guna proses hukum lebih lanjut, adapun pasal yang disangkakan adalah Pasal 363 KUHP dengan ancaman Hukuman maksimal 7 tahun penjara” imbuhnya

(TimWar / HS)
Komentar

Tampilkan

Warga Terkini

Law and order

+